Khutbah Jumat: Jangan Curang!


Oleh Irfan Nugroho

KHUTBAH PERTAMA
إِنّ الْحَمْدَ ِللهِ
Segala puji bagi Allah
نَحْمَدُهُ وَنَسْتَعِيْنُهُ وَنَسْتَغْفِرُهُ
Hanya kepadanya kita memuji, meminta pertolong, serta bertaubat dari dosa-dosa kita
وَنَعُوْذُ بِاللهِ مِنْ شُرُوْرِ أَنْفُسِنَا وَسَيّئَاتِ أَعْمَالِنَا
 Kita berlindung kepada Allah dari keburukan jiwa dan amalan buruk kita.
مَنْ يَهْدِهِ اللهُ فَلاَ مُضِلّ لَهُ
Barang siapa yang diberi hidayah oleh Allah, niscaya tidak ada akan pernah sesat selamanya
وَمَنْ يُضْلِلْ فَلاَ هَادِيَ لَهُ
Dan barang siapa yang dibuat sesat oleh Allah, niscaya tidak akan mendapat petunjuk selamanya
أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلهَ إِلاّ اللهُ وَأَشْهَدُ أَنّ مُحَمّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ
Aku bersaksi bahwa tiada Tuhan yang hak untuk diibadahi kecuali Allah, dan aku bersaksi bahwa Muhammad adalah hamba dan utusan Allah

اَللهُمّ صَلّ وَسَلّمْ عَلى مُحَمّدٍ وَعَلى آلِهِ وِأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدّيْن.
يَاأَيّهَا الّذَيْنَ آمَنُوْا اتّقُوا اللهَ حَقّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنّ إِلاّ وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ
Wahai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah dengan takwa yang sebenar-benarnya, dan jangan kalian meninggal dunia kecuali kalian dalam keadaan Islam

Ma’asyiral muslimin, rakhimakumullah…
Allah mengharamkan kecurangan, melarang manusia berbuat curang, berlaku curang, dan mengancam manusia dengan azab dan siksa yang pedih di akhirat bagi para pelaku kecurangan, bagi orang yang berbuat curang.

Allah berfirman:

وَيْلٌ لِّلْمُطَفِّفِينَ
“Celakalah orang-orang yang berbuat curang,” (QS Al-Mutaffifin: 1).

Tentang makna “Wail,” tertulis di dalam kitab tafsir Al-Jalalain bahwa “Wail” artinya:

كَلِمَةُ عَذَابٍ أَوْ وَادٍ فِي جَهَنَّمَ
“Kata yang mengandung makna azab atau lembah di neraka Jahannam.”

Imam Al-Qurtubi rahimahullah, di dalam kitabnya Al-Jami li Ahkamil Quran, beliau menjelaskan “Wail” sebagai:

شِدَّةُ عَذَابٍ فِي الْآخِرَةِ
“Azab yang sangat pedih ketika di akhirat.”

Lalu siapa yang diancam dengan azab yang sangat pedih, atau siapa yang mendapat ancaman akan dimasukkan ke dalam suatu lembah di dalam neraka jahannam?

Mereka adalah Al-Mutaffifin, yaitu orang-orang yang berbuat curang. Allah menjelaskan siapa itu al-Mutaffifin di dalam ayat ke-2 dan ke-3:

الَّذِينَ إِذَا اكْتَالُوا عَلَى النَّاسِ يَسْتَوْفُونَ
“Yaitu orang-orang yang apabila menerima takaran, timbangan dari orang lain, mereka minta dipenuhi,”

Takarannya tidak boleh dikurangi, hitungannya tidak boleh disunat sedikit pun, anggarannya harus pas, bahkan kalau bisa dia akan minta dilebihkan, timbangannya harus imbang, sempurna, tidak boleh kurang sama sekali. Tetapi ketika mereka menimbang untuk orang lain, menakar untuk orang lain, menghitung hak yang seharusnya diterima oleh orang lain, dia maunya mengurangi, sedikit atau banyak.

وَإِذَا كَالُوهُمْ أَو وَّزَنُوهُمْ يُخْسِرُونَ
“Dan apabila mereka menakar untuk orang lain, atau menimbang buat orang lain, mereka mengurangi,”

Maksudnya:
“Bila orang-orang yang curang ini memberikan hak orang lain yang harus ditunaikan dengan suatu takaran, hitungan, ukuran, volume, atau timbangan, “mereka akan menguranginya,” yaitu dengan mengurangi takarannya, atau dengan cara lainnya seperti mengurangi hitungannya, mengurangi volumenya, mengurangi kilonya, atau menurunkan spesifikasinya.”

Ma’asyiral muslimin, rakhimakumullah...
“Ini adalah salah satu bentuk pencurian terhadap harta orang lain juga merupakan salah satu bentuk ketidakadilan pada manusia. Karena ancaman ini ditunjukkan pada orang yang mengurangi takaran dan timbangan orang lain, maka orang yang mengambil harta orang lain secara paksa atau dengan cara mencuri (korupsi, mark-up, atau penggelembungan anggaran) tentu lebih berhak mendapat ancaman ini daripada orang-orang yang sekedar berbuat curang,” (Al-Mukhtashar fi Tafsir, ditulis oleh Markaz Tafsir Lid Dirasatil Quraniyah).


أَقُوْلُ قَوْلِي هَذَا أَسْتَغْفِرُ اللهَ لِي وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ المُسْلِمِيْنَ وَالمُسْلِمَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ إِنَّهُ هُوَ الغَفُوْرُ الرَّحِيْمُ
KHUTBAH KEDUA:
أَحْمَدُ رَبِّي وَأَشْكُرُهُ ، وَأَشْهَدُ أَنْ لَا إِلَهَ إِلَّا اللهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيْكَ لَهُ، وَأَشْهَدُ أَنَّ نَبِيَنَا مُحَمَّدٌ عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ
Ma’asyiral muslimin, rakhimakumullah...
“Allah menghancurkan negeri nabi Syu’aib, serta membinasakan rakyatnya, karena mereka berbuat curang dalam takaran, timbangan, dan perhitungan,” (Tafsir Al-Quranil Adzhim).

Maka wajar jika saking sayangnya Rasulullah kepada kita selaku kaumnya, agar kita tidak berbuat curang dalam segala hal, baik dalam masalah keluarga, sosial, ekonomi, politik, pendidikan, pembangunan, dan lain sebagainya.

Rasulullah bersabda:

مَنْ غَشَّ فَلَيْسَ مِنَّا
“Siapa saja yang berbuat curang, maka dia tidak termasuk kelompok Nabi Muhammad ,” (Jami At-Tirmizi: 1236).

Rasulullah juga bersabda:

مَا مِنْ عَبْدِ يَسْتَرْعِيهِ اللَّهُ رَعِيَّةً, يَمُوتُ يَوْمَ يَمُوتُ, وَهُوَ غَاشٌّ لِرَعِيَّتِهِ, إِلَّا حَرَّمَ اَللَّهُ عَلَيْهِ اَلْجَنَّةَ

“Tidaklah seorang hamba pun yang diberi amanah oleh Allâh untuk memimpin bawahannya yang pada hari kematiannya ia masih berbuat curang atau menipu rakyatnya, melainkan Allâh mengharamkan surga atasnya,” (Muttafaq Alaih).

Sudah sepantasnya pula bagi kita, jika kita mencintai negeri ini, agar Allah tidak menghancurkan negeri ini, hendaknya kita menjauhi perbuatan curang dalam segala bidang. Selain itu, jangan pula kita memberi sarana bagi orang lain untuk berbuat curang, dan jangan pula kita menolong orang lain dalam berbuat kecurangan.

Allah berfirman:

وَلَا تَعَاوَنُوا عَلَى الْإِثْمِ وَالْعُدْوَانِ وَاتَّقُوا اللَّهَ إِنَّ اللَّهَ شَدِيدُ الْعِقَابِ
“Dan jangan tolong-menolong dalam berbuat dosa dan pelanggaran. Dan bertakwalah kamu kepada Allah, sesungguhnya Allah amat berat siksa-Nya. ” (QS. Al Maidah: 2).

إِنَّ اللَّهَ وَمَلَائِكَتَهُ يُصَلُّونَ عَلَى النَّبِيِّ يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا صَلُّوا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوا تَسْلِيماً
اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ، إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ. وَبَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا بَارَكْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ، إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ.
رَبَّنَا اغْفِرْ لَنَا وَلِإِخْوَانِنَا الَّذِينَ سَبَقُونَا بِالْإِيمَانِ وَلَا تَجْعَلْ فِي قُلُوبِنَا غِلّاً لِّلَّذِينَ آمَنُوا رَبَّنَا إِنَّكَ رَؤُوفٌ رَّحِيمٌ
رَبِّنَا اجْعَلْنَا مُقِيمَ الصَّلَاةَنَا وَمِنْ ذُرِّيَّتَنَا رَبَّنَا وَتَقَبَّلْ دُعَاءِ
اللهم أهلك أعدآئنا وأعدآء المسلمين فى بلدنا إندونسيا من الكفار والمشركين والمنافقين
رَبَّنَا آتِنَا فِي الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِي الْآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ
وصلى الله على نبينا محمد وعلى آله وصحبه و َمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدّيْن.
وَآخِرُ دَعْوَانَا أَنِ الْحَمْدُ لله رَبِّ الْعَالَمِيْنَ